Gereja Katolik Maria Bunda Allah di Keuskupan Bui Chu, Trung Dong, provinsi Nam Dinh, Vietnam. (Foto: UCAN Indonesia)

Vietnam, Katoliknews.com – Gereja Katolik Maria Bunda Allah di Keuskupan Bui Chu, Trung Dong, provinsi Nam Dinh, Vietnam yang selesai dibangun pada akhir tahun 1890-an dan merupakan gereja bersejarah di negara tersebut dikabarkan terbakar pada Minggu, 6 Agustus 2017 dini hari waktu setempat.

Dikatakan, Gereja tertua di negara itu terbakar saat petugas pemadam kebakaran gagal memadamkan api. Interior yang terbuat dari kayu serta atap ubin hancur dan hanya menyisakan dinding yang tetap utuh. Kabar baiknya, tidak ada yang terluka dalam kebakaran tersebut.

Suster Goan Thi Chuyen mengatakan bahwa umat Katolik setempat menemukan api yang dimulai di area altar sekitar pukul 11 ​​malam pada 5 Agustus. Api dengan cepat menyapu seluruh gereja. Suster Chuyen mengatakan empat pemadam kebakaran dari distrik itu datang ke tempat kejadian beberapa jam setelah gereja itu terbakar. Biarawati itu mengatakan bahwa masyarakat setempat sangat sedih dengan kebakaran tersebut.

Gereja seluas 800 meter persegi, yang selesai dibangun pada akhir 1890-an, dipengaruh arsitektur Gothic, Spanyol dan Vietnam. Dinding dan atap kayunya diukir dengan motif bunga.

Sementara itu, Pastor Joseph Nguyen Van Toanh, Juru Bicara Keuskupan Bui Chu, mengatakan gereja tua itu sangat berharga. Katanya, korsleting listrik adalah kemungkinan penyebab terjadinya kebakaran.

“Umat ​​Katolik setempat perlu saling menghibur pada saat yang sulit ini,” tambahnya.

Suster Chuyen menambahkan, keuskupan itu dianggap sebagai tempat lahirnya Katolik di Vietnam utara. Kebanyakan gereja tua memiliki interior, termasuk altar, terbuat dari kayu, sehingga sangat mudah terbakar. Dia memperingatkan bahwa gereja-gereja lain akan rentan jika mereka tidak memiliki peralatan pemadam kebakaran dan tindakan pencegahan kebakaran yang memadai.

j-aR/Katoliknews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here