Moderator PP Pemuda Katolik: Rapimnas Bukan Hanya Formalitas Organisasi

by
Romo Johanes Haryanto SJ saat menerima plakat penghargaan dari Ketua PP Pemuda Katolik dr Carolin Margaret Natasa pada pembukaan Rapimnas II PK di Hotel Padjajaran Bogor. (Foto: Dok).

BOGOR – Moderator Pengurus Pusat (PP) Pemuda Katolik (PK), Pastor Johanes Haryanto SJ mengingatkan agar pergelaran rapat pimpinan nasional (Rapimnas) II PK yang digelar mulai Jumat (27) hingga Minggu, (29/10/2017) di Bogor, Jawa Barat, bukan sekadar formalitas tetapi untuk menumbuh-kembangkan potensi organisasi.

“Semoga apa yang kita kerjakan dalam Rapimnas ini tidak hanya sebuah formalitas untuk memenuhi kegiatan organisasi.”

“Tapi (Rapimnas ini) menunjukan potensi dari daerah masing-masing sehingga keindonesiaan dan kekatolikan (organisasi) bertemu,” ujar Pastor Haryanto saat memberikan sambutan dalam pembukaan Rapimnas yang diselenggarakan di Hotel Padjajaran Bogor, Jumat, (27/10/2017) sore.

Peserta Rapimnas ialah pimpinan dari 32 komisariat daerah (Komda) dari seluruh Indonesia, Sabang sampai Merauke.

Selain itu, ia juga menekankan kepada seluruh peserta agar Rapimnas ini meneguhkan tekad untuk semakin setia dan berbakti kepada gereja dan negara.

“Kamu adalah bagian dari gereja dan bangsa, tetap 100 persen Katolik 100 persen Indonesia. Rapimnas merupakan kesempatan baik untuk memberikan daging dari slogan itu,” tuturnya.

Ia juga tak lupa memberi apresiasi kepada panitia. Sebagai organisasi resmi Gereja Katolik, menurutnya, PK telah memberikan contoh positif kehidupan menggereja.

Peristiwa hari ini sangat menggembirakan. Menjadi tanda bahwa Pemuda Katolik hidup dengan cara yang baru. Sebagai bagian dari tubuh gereja, tidak merepotkan pastor-pastor,” ujarnya.

Romo Haryanto juga berharap, sesuai Konsili Vatikan II dan Ajaran Sosial Gereja (ASG), umat Katolik dipanggil untuk memperjuangkan martabat manusia. Demikain pun PK, dipanggil untuk tugas itu.

“Organisasi tidak hanya dilihat sebagai tujuan tapi sarana untuk mewujudkan bonum comunae. Dan bukan hanya untuk umat Katolik tapi untuk semua, karena surga bukan hanya untuk umat Katolik. Kalau hanya untuk katolik tidak akan asyik,” ujarnya.

“Di 28 Oktober 2017 (Sumpah Pemuda), kita tidak sama, tetap kita kerjasama membangun bangsa. Inilah Indonesia. Selamat berapat bersama untuk menyongsong masa depan,” punkasnya.

Rapimnas yang sedianya digelar di Denpasar-Bali ini, dibuka secara resmi oleh Ketua Umum PK Carolin Margareth Natasha yang juga merupakan bupati Landak Kalimantan Barat.

Hadir pula Mgr Paskalis Bruno Sykur OFM, uskup Keuskupan Bogor, Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto, Menteri Enegri, Sumber Daya dan Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, perwakilan Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), pengurus DPC PDIP Kota Bogor serta tokoh masyarakat Kota Bogor.

Paduan suara dan tari-tarian dari siswa SMA Budi Mulia Bogor dan Seminari Stela Maris Bogor juga turut memeriahkan acara ini.

Misa pembukaan dipimpin Mgr Paskalis Bruno Syukur OFM yang juga diiringi koor dari siswa SMA Budi Mulia dan siswa Seminari Stela Maris.

Saleh/j-aR/Katoliknews