Paus Fransiskus Menolak Samakan Islam dengan Kekerasan

by

 

Paus Fransiskus

VATIKAN – Paus Fransiskus, Minggu (30/11/2014), mengatakan bahwa menyamakan Islam dengan kekerasan adalah salah dan ia menyeru para pemimpin Muslim untuk mengeluarkan kecaman secara global terhadap terorisme untuk menghapus stereotip tersebut.

Sri Paus, pemimpin 1,2 miliar pemeluk Katolik Roma, mengatakan kepada wartawan di atas pesawat yang membawanya kembali dari kunjungan ke Turki bahwa ia mengerti mengapa umat Islam tersinggung oleh banyak pihak di Barat yang secara otomatis menyamakan agama mereka dengan terorisme.

Pendahulu Fransiskus, Benediktus XVI, membangkitkan badai protes di semua komunitas Islam pada 2006, ketika pidatonya mengindikasikan bahwa ia meyakini Islam mendukung kekerasan.

Benediktus mengatakan, ia telah disalahpahami dan meminta maaf. Namun, tahun ini, gambaran agama kekerasan telah sekali lagi dipromosikan oleh Negara Islam atau ISIS, yang telah merebut wilayah besar Suriah dan Irak, membantai atau mengusir Muslim Syiah, orang-orang Kristen, dan yang lainnya yang tidak memiliki paham sama dengan aliran Islam Sunni yang mereka anut.

Paus asal Argentina itu, yang telah mencoba membina kerja sama dengan kelompok Islam moderat untuk membangun perdamaian dan melindungi umat Kristen di Timur Tengah, mengatakan salah jika orang-orang bereaksi terhadap terorisme dengan marah pada Islam.

“Anda tidak dapat berkata demikian, sama halnya bahwa Anda tidak dapat mengatakan semua orang Kristen itu fundamentalis. Kita sama-sama memiliki (fundamentalis). Semua agama memiliki kelompok-kelompok kecil ini,” ujarnya.

“Mereka (Muslim) mengatakan, ‘Tidak, kami bukan seperti ini. Quran adalah kitab perdamaian, ini kitab kenabian yang damai’.”

Paus mengatakan, ia telah memberi saran mengenai kecaman global atas terorisme oleh para pemimpin Muslim dalam pembicaraan pada hari Jumat dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

“Saya katakan kepada Presiden bahwa akan indah jika semua pemimpin Islam, baik pemimpin politik, agama, maupun akademis, berbicara jelas dan mengecam hal ini karena hal itu akan membantu mayoritas orang Muslim,” ujarnya.

Paus beberapa kali mengecam pemberontak ISIS dalam perjalanan tiga harinya. Di pesawat, ia mengatakan, sejumlah orang Kristen telah dipaksa untuk meninggalkan semuanya, “Mereka mengusir kita dari Timur Tengah.”

Dalam sebuah Misa Minggu, ia mengatakan, ISIS melakukan “dosa besar melawan Tuhan” dan menyerukan dialog antar-agama dan tindakan melawan kemiskinan untuk membantu mengakhiri konflik-konflik di wilayah ini.

Ia menambahkan bahwa mengakhiri kemiskinan adalah penting, sebagian karena memicu “rekrutmen terorisme”.

Sumber: Kompas.com