Tekad PMKRI: Lawan Radikalisme, Cinta Ekologi

Angelo Wake Kako, Ketua Pengurus Pusat PMKRI

Katoliknews.com – Persoalan ekologi dan bahaya radikalisme di Indonesia menjadi isu strategis yang dikaji dalam Rapat Kerja Pengurus Pusat Perhimpunan  Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PP PMKRI) periode kepengurusan 2016-2018.

Raker ini digelar di Bojonggede, Bogor pada Rabu-Jumat, 19-31 Maret 2016.

Kedua isu tersebut dinilai strategis dan disepakati untuk dijadikan konsentrasi pergerakan PMKRI secara nasional.

Hal tersebut merujuk pada  masifnya gerakan radikalisme yang terjadi di Indonesia saat ini.

PMKRI melihat bahwa gerakan radikalisme di Indonesia merupakan penyimpangan ekstrim terhadap nilai-nilai Pancasila yang mengancam tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara.

“PMKRI sebagai organisasi yang berasaskan Pancasila harus melihat gerakan radikalisme sebagai ancaman terhadap keutuhan kehidupan berbangsa dan bernegara. Tidak ada kata lain, selain lawan terhadap gerakan apapun yang mengancam eksistensi NKRI,” kata Angelo Wake Kako, Ketua Presidium Pengurus Pusat PMKRI.

Karena itu, lanjutnya, fokus pergerakan PMKRI secara nasional sampai ke cabang-cabang di seluruh Indonesia adalah menghidupkan kembali jalinan komunikasi dengan kelompok Cipayung, sebagai kelompok  yang sejak awal pendiriannya sampai saat ini bermimpikan tentang Indonesia yang dicita-citakan sesuai dengan pancasila dan UUD 1945.

“Apalagi saat ini kita ketahui bahwa gerakan radikalisme sudah merambah sampai ke kalangan intelektual, khususnya mahasiswa,” tegas Angelo.

Di sisi lain, persoalan ekologis yang terjadi di Indonesia juga merupakan persoalan yang dianggap serius ditingkatan PMKRI.

Hal ini merujuk pada ensiklik kedua yang dikeluarkan Paus Fransiskus khusunya berkaitan dengan kerusakan lingkungan hidup.

Karena itu, kata dia, PMKRI berkomitmen untuk menjadi pelopor gerakan cinta lingkungan hidup yang diterjemahkan dalam program-program kerja fungsionaris selama dua tahun kepengurusan.

“Ensiklik Paus Fransiskus tentang penyelamatan bumi sebagai rumah bersama adalah suara kenabian Gereja Katolik yang penting untuk diterjemahkan oleh PMKRI,” katanya.

“Apalagi di tengah krisis ekologi sebagai buah dari konspirasi antara pemerintah dan korporasi yang terjadi di Indonesia saat ini,” tambah Angelo.

Aria/Katoliknews.com