Dokter Thomas Huggett

Katoliknews.com – Seorang dokter di Chicago, Amerika Serikat (AS) memilih hidup bersama orang-orang miskin untuk melindungi dan merawat mereka dari dampak Covid-19.

Thomas Huggett, nama dokter tersebut, merupakan seorang dari keluarga spesialis obat-obatan di Chicago. Bersama timnya dari Pusat Kesehatan Kristiani Lawndale, ia kembali melayani orang miskin sejak Covid-19 merebak di kota tersebut.

Bekerjasama dengan dengan pemerintah setempat, Huggett telah menyewa ratusan kamar di dua hotel di pusat kota untuk membuat fasilitas isolasi darurat bagi para tunawisma.

“Saya telah bekerja selama beberapa dekade dengan orang-orang yang mengalami tunawisma, dan selama ini, kami melindungi orang-orang yang tidak memiliki rumah untuk melindungi mereka dari virus corona,” kata Huggett seperti dikutip dari Aleteia Jumat 22 Mei 2020.

Huggett menjelaskan, protokol Covid-19 seperti menjaga jarak sosial dan tinggal di rumah tidak berlaku bagi mereka yang tidak memiliki tempat tinggal.

“Banyak yang tinggal di tempat penampungan yang sangat besar, yang kami sebut aturan berkumpul, dimana 200-300 orang tinggal di satu kamar. Ini bisa menjadi situasi yang sangat berbahaya bagi penyebaran virus. Ini bisa mirip dengan panti jompo, dengan banyak orang dalam satu ruang,” katanya.

Ia melanjutkan, “kami takut virus akan menyebar dengan cepat di antara mereka, dan memang berisiko tinggi secara medis: Mereka lebih dari 55 atau lebih dari 60 orang yang juga mungkin menderita diabetes atau masalah jantung atau memiliki masalah kesehatan lainnya.”

Ia menegaskan para tunawisma ini berada pada risiko kematian yang lebih tinggi, dan karena itu mesti diberi perlindungan.

Huggett adalah dokter yang memimpin gerakan ini dan telah pindah ke salah satu hotel untuk menyediakan perawatan medis 24 jam bagi para tunawisma.

“Aku tinggal di sini hampir setiap malam,” katanya, “tapi aku pulang seminggu sekali untuk mencuci pakaian, mengambil surat, dan memeriksa bunga mawarku.”

Pekerjaan Huggett hidup dengan dan merawat orang-orang tunawisma bukan sesuatu yang baru. Pelayanannya kali ini hanya merupakan kelanjutan dari sejumlah karyanya beberapa tahun belakangan ini terhadap orang-orang miskin.

Terinspirasi dari Iman Katolik

Bagi Huggett, khususnya, iman Katolik yang menginspirasi dan mendorongnya dalam misi melindungi orang miskin.

“Kita bisa terinspirasi oleh orang-orang seperti Bunda Teresa,” katanya, “dan orang-orang lain yang benar-benar memperluas diri mereka bekerja untuk orang miskin. Kita dapat melihat orang-orang kudus sebagai contoh. ”

Meski begitu, Huggett kadang merasa khawatir atau cemas, tetapi ia mendapat motivasi dengan membaca karya-karya seorang imam bernama Pastor Walter Ciszek, yang menghabiskan beberapa dekade dalam kurungan dan kerja keras di Uni Soviet antara tahun 1939 dan 1963, serta tulisan-tulisan orang-orang suci lainnya.

“Semua orang berbeda, dan kita semua tidak bisa menjadi Bunda Teresa atau Pastor Walter Ciszek, “kata Huggett. “Tapi kita bisa menjawab apa yang Tuhan panggil kita lakukan.”

Bagi Huggett, panggilan itu melibatkan pekerjaan yang berkomitmen dan pengorbanan diri untuk membantu “yang paling hina dari saudara-saudari ini” (Matius 25:40).

Sementara itu, Huggett juga mengatakan tidak hanya berusaha melindungi orang-orang dari virus corona dan menyelamatkan nyawa mereka, tetapi juga bekerja untuk memberikan rumah permanen bagi mereka.

“Kami tidak ingin mereka meninggalkan hotel dan kembali ke tempat penampungan. Akan jauh lebih aman bagi mereka untuk berada di apartemen mereka sendiri, terutama jika virusnya kembali pada musim gugur, seperti yang diprediksi banyak orang.”

Huggett berharap bahwa pengalamannya hidup dan bekerja di antara orang-orang yang mengalami tunawisma dapat menyinari kenyataan dari situasi itu.

“Ada banyak kesalahpahaman tentang orang-orang yang mengalami tunawisma,” katanya.

“Saya punya orang yang bertanya kepada saya apakah kamar hotel akan dihancurkan oleh para tunawisma. Tetapi jawabannya tidak, tidak sama sekali. Mereka tidak hanya menjaga kamar mereka tetap rapi dan rapi, tetapi beberapa orang meminta saya untuk membuat mereka membersihkan persediaan, sehingga mereka dapat menjaga ruang mereka tetap bersih. ”